Senin, 16 Desember 2013

06 Desember

Diposting oleh dessy setyo di 18.40 0 komentar


     Aku menyebut tanggal itu sebagai tanggal yang istimewa.Aku selalu menunggu bulan Desember datang.Bagiku,Desember adalah waktu kebahagiaanku.Iya , bahagia.06 Desember,18 tahun yang lalu aku di lahirkan.Menjadi anak pertama yang mengisi kekosongan keluarga kecil ayah dan ibuku.Menjadi anak perempuan yang pertama.
     Setiap tanggal 06 Desember,aku selalu menemukan kebahagiaanku.Terutama di tahun ini.Yah meskipun tahun ini pas ulang tahunku aku nggak bareng keluarga sih ? Tapi aku cukup seneng,karna masih ada sahabatku dari Malang yang masih inget,adekku,mas mbak kantorku yang super super nyebelin tapi sabar momong aku yang sudah ku anggap sebagai kelaurga baru ku di Siodarjo dan juga “dia” yang disana dikota orang.
     Dari pagi sampek malem hp ku nggak berhenti bunyi nada sms yang isinya doa buat kehidupanku.Intinya sih sama isinya,semoga panjang umur,sehat selalu,tambah sayang orang tua,berkah,lulus UN,tambah cantik dan tambah sayang sama mereka. Tanpa kalian berdoa biar aku tambah sayang sama kalian,aku udah sayang dari dulu kalik sama kalian he he
     Makasih ya buat temen aku yang di Malang,yang setia dengerin curhatanku.Makasih buat kamu  yang rajin nemenin aku dan rajin nyemangatin aku biar aku nggak jadi cewek yang lemah.Love you.Makasih buat adekku juga.Miss you all.*peluk satu satu deh*.Nggak lupa juga,makasih buat mas mbak kantor kesayangan ku yang di Sidoarjo,yang udah sabar momong aku,ngerjain aku dan bikin kejutan di ulang tahun ku kali ini.Aku seneng punya keluarga baru seperti kalian.Saudara baru.Nggak nyangka,dari rasa kesepian bisa berubah menjadi rasa kedamaian.
    Beruntung aku punyak kalian
    Sahabatku yang setia dengerin curhatan ku , rengek an ku selama ini aku disini.Cuma kalian yang bisa bikin aku lega dan mau dengerin rengekan ku.
     Dia yang setiap hari nemenin aku.Ngasih nasehat aku.Nguatin aku.Ngingetin aku bair aku jadi cewek yang kuat,yang nggak lemah dan beda dari cewek yang lain
     Mas mbak kantor yang masih sabar momong aku.Dengan kelakuan anak SMK ku yang masih labil.Penuh dengan kejutan,hiburan.Paling bisa bikin aku ketawa pokok e.Makasih buat kenangannya di ulang tahun ku.Yang udah anggep aku sebagai adek kalian sendiri.Adek paling bungsu.Ha ha .Kalau udah balik ke Malang pasti aku bakalan kangen sama kalian.
    Sekali lagi makasih.

Selasa, 03 Desember 2013

Mereka

Diposting oleh dessy setyo di 19.52 0 komentar


Entah ini postingan ke berapa aku buat cerita tentang mereka.Aku menyebutnya mereka.Iya mereka , sahabat,saudara,penyemangatku , segalanya buat aku.Mungkin bagi kalian ini sangat berlebihan.Menulis cerita konyol ku dan mereka di blog.Tapi hanya cara ini yang bisa aku lakukan untuk mereka sebagai apresiasi ku buat mereka.*cieee apresiasi .ha ha *.
Rasanya aku udah nggak butuh pacar lagi untuk merhatiin aku,ndengerin curhatan ku.Bukan berarti aku nggak suka cowok loooo.Memiliki mereka aku rasa udah cukup.Kalaupun aku punya pacar,belum tentu dia mau kan dengerin curhatan ku?.Bukannya manja,tapi cewek itu biasanya Cuma butuh temen curhat buat dengerin keluh kesahnya. *tergantung sih?*
Baru satu bulan aku di Sidoarjo,aku ngerasa kangen banget sama mereka.Mereka yang membuat aku ketawa lepas.Mereka yang membuat aku lupa waktu lupa segalanya.Mereka yang biasanya datang ke rumah hanya untuk dengerin curhatanku dan nemenin aku ketika orang rumah pada keluar.Iya Cuma mereka.
Mereka yang tau susah senengnya aku.Mereka yang tau cerita cerita ku.Hemmm , saking care nya aku ke mereka aku sampek bingung mau ngomong in apa lagi tentang mereka.Mereka memang segalanya buat aku.
Makasih kalian yang udah  mau tak repotin hampir setiap hari karena rengekan rengekan ku.Makasih kalian yang membuatku ketawa ketawa sendiri seperti orang gila.Makasih kalian yang udah ngisi hidupku.Kalian memang luar biasaaaaaaa.Peluk sini satu-satu {}.
Love you and miss you my best {}

Senin, 25 November 2013

Hai Sahabat Kecilku

Diposting oleh dessy setyo di 20.44 0 komentar
Pas lagi nganggur tiba-tiba aku ke inget sama sahabat-sahabat lama ku.Sahabat ku sejak SD.Enam tahun kita satu kelas pasti ada asem manisnya.Tengkar ? itu udah biasa,yang penting kita tetep solid kan ? wkwk.Dulu kita bersembilan ada aku,Sindi,Cindy,Dana,Aik,Nuril,Wiji,Andi,Wantono.Dulu kalau inget tiap hari rasanya jarang banget di rumah.Sampek punyak jadwal sendiri,ha ha.
Kalau pas di sekolah gitu,kita suka belajar bareng,terus kalau istirahat mainan lompat tali, bekel an, badminton, pokok itu mainan anak kecil jaman dulu lah.Kalau anak kecil jaman sekarang sih?jarang banget mainan kayak gitu.Paling yang di mainin PS,angry bird, atau apalah itu.
Pulang sekolah suka main di gubuk sambil makan bekal masing-masing.Tukeran makanan biar bisa ngerasain bareng.Jalan kaki lewat sawah sambil ketawa-ketawa,aaarrggh itu nggak kerasa banget capeknya,yang ada seneng terus.Kalau sore kita pulang ke rumah masing-masing habis itu ngelanjutin ketawanya di tempat ngajian.Sampek di marahi guru ngaji gara-gara waktunya ngaji masih nggosip aja.Alhasil,kita pulangnya sampek maghrib.Hahaha.Nyampek rumah cuma numpang makan aja sih?habis itu pergi lagi ke tempat les-les an.Ketawanya masih lanjut nggak ?Masih dong ... guru les ku dulu masih muda,anak kuliahan jadi kalau di ajak ketawa masih konek,ha ha.Keluar tempat les tiap hari kita ketemu sama anak tetangga guru les terus bilang "kejaren kita sampek pucuk sana,kalau kamu bisa megang salah satu dari kita tak kasih uang seribu *pas itu uang seribu masih gede nominalnya.lumayanlah buat anak kecil bisa di buat beli permen se plastik*" terus kita lari sampek ujung jalan sambil ngejek anak itu.Ha ha , untungnya sih nggak ada yang kena pegang.Dulu kita kalau disuruh kemana-mana jalan kaki masih seneng-seneng aja,bareng-bareng soalnya *dan pada saat itu belum ada yang bisa pakek motor* tiap hari pulang pergi sekolah,ngaji sama les pasti jalan kaki bareng.Pernah pas pulang les kita nglewatin tempat orang jualan sate.Pak Ali namanya,orangnya itu orang Madura.Sebelum kita nglewati tempatnya kita pasti udah bisik-bisik"Ayo nyapak Pak Ali biar di kasih sate satu bungkus" ha ha dan itu kita lakuin beneran.*terus?di kasih nggak?* nggak?* kratak bangetkan ?.Setelah lulus SD kita udah pada buabaran semua.Aik?kita nggak tau sekarang dia ada dimana? bahkan sampek sekarang pun kita masih jalan sendiri-sendiri *miris*.
Intinya itu,masa-masa SD masa-masa dimana aku menemukan sahabat seperti mereka.Susah seneng kita jalani bareng.Nggak peduli yak apa keadaan di antara kita.Fuh,kangen kalian bangetlah aku.

Jumat, 01 November 2013

Audy-Dibalas Dengan Dusta

Diposting oleh dessy setyo di 22.13 0 komentar
Semudah itu kau ucapkan  
Kata maaf kekasihku  
Setelah kau lakukan lagi  
Kesalahan yang sama
 
Dimana perasaanmu  
Saat kau melakukan 
Salah yang sama
 
Inikah cara dirimu  
Membalas tulus cinta  
Yang telah ku beri
 
Menyakitkan bila cintaku 
 Dibalas dengan dusta  
Namun mencintamu  
Takkan ku sesali  
Karena aku yang memilihmu
 
Dimana perasaanmu 
Saat kau melakukan 
Salah yang sama
 
Inikah cara dirimu 
Membalas tulus cinta 
Yang telah ku beri
 
Menyakitkan bila cintaku  
Dibalas dengan dusta 
Namun mencintamu  
Takkan ku sesali  
Karena aku yang memilihmu

Selasa, 29 Oktober 2013

Cinta Baru

Diposting oleh dessy setyo di 22.58 0 komentar


3 tahun sudah Ria menunggu mantannya.Disaat dia merasa jenuh,mantannya selalu berkata “Sabar,aku masih sayang kamu kok” sampek akhirnya Ria benar-benar merasa jenuh dan mati rasa.Bagi dia,semua cowok itu sama Pemberi Harapan Palsu alias PHP.Banyak cowok yang mencoba untuk mendekati dia dan menjadi pengganti mantannya.Tapi Ria masih tetap menutup hati.Bahkan rasa trauma dalam dirinya itupun ada.
Ketika itu di sekolahnya Ria ada acara sekolah.Ria salah satu panitia dari penyelenggara acara tersebut.Hampir setiap hari para panitia acara berkumpul untuk mempersiapkan semua acara tersebut.Ara salah satu teman Ria yang tak lain juga salah satu panitia acara tersebut yang selalu menghibur Ria ketika Ria dalam keterpurukan.
“Ria,kamu kenapa?” sapa Ara
“Eh Ara,aku nggak apa kok.Cuma lagi mikir aja,ini acara di apain lagi biar kliatan seru dan penontonnya juga tertarik”
“Bener nggak apa?”
“Iya,santai aja lo”
Tiap hari Ara menjadi penghibur Ria sampai akhirnya Ria menemukan titik kenyamanan.Ria dan Ara saling bertukar cerita tentang masa lalu mereka.Termasuk mantan mereka.
“Ria,denger-denger kamu dulu pernah pacaran selama 3 tahun ya?”
“Iya,kamu kok tau?”
“Aku tau dari temen-temenmu.Dan kalau nggak salah mantanmu itu juga satu sekolah sama kita kan?”
“Iya?Emang kamu tau orangnya yang mana?”
“Tau kok.Mantanmu itu kan beken banget di sekolah”
“Hem,dari SMP dulu dia juga gitu”
“Kalau kamu?gimana?
“Apanya?”
“Ya soal mantanmu”
“Oooo,aku sudahlupain semua tentang mantanku”
“Kenapa?”
“Nggak apa.Aku pulang dulu ya?”
“Ooo iya,hati-hati ya”
Caca sahabat Ria menceritakan tentang perasaan Ara ke Ria.
“Ria”
“Hei  Ca,ada apa?”
“Ada yang mau aku omongin ke kamu nih.Soal Ara”
“Ara?Kenapa dia?”
“Sebenarnya,Ara itu suka sama kamu.Tapi dia nggak enak sama mantanmu itu”
“Nggak enak kenapa?Kan aku udah nggak sama mantanku lagi”
“Nggak tau?.Kamu sayang nggak sih sama Ara?”
“Banget Ca.Dari sekian cowok yang nyobak buat nggantiin mantan aku.Cuma dia yang bisa bikin aku nyaman”
“Terus?Ara tau?”
“Belum?Masuk kelas aja yuk?”
“Iya deh”
Saat itu Ria ingin mencoba memperjelas tentang perasaan Ara ke Ria.
“Ara?Aku boleh tanya?”
“Tanya apa?Tanya aja”
“Caca bilang ke aku.Katanya kamu sayang sama aku?Bener?”
“Emm *hening* , iya.Aku sayang banget sama kamu.Tapi aku ragu buat miliki kamu”
“Ragu kenapa?”
“Aku nggak enak hati sama mantanmu”
“Emang apa hubungannya kita dengan mantanku?Itu kan udah jadi masa lalu aku?”
“Ya nggak apa.Emang kamu sayang sama aku ?”
“Iya?”
“Kenapa?”
“Aku ngerasa setiap kamu ada buat aku,nyaman itupun juga ada”
“Sabar ya Ria.Tunggu aku sampai kita lulus nanti”
“Kenapa harus nunggu lulus?Kenapa aku harus nunggu kamu?”
“Aku baru berani memilikimu setelah kamu bener-bener lepas dari mantanmu.Kalau kita satusekolahan gini,aku ngerasa nggak nyaman dan nggak enak hati sama mantanmu”
“Baik.Aku akan menunggu.Kalau kita emang jodoh nggak kemana kok”
“iyaaaa”
Ara dan Ria saling memandang dan memasang muka senyum.Ria percaya kalau Ara nggak akan meninggalkan dia.Dan Ara pun dengan sabar meyakinkan Ria kalau dia akan memperjelas hubungan mereka.

Rabu, 25 September 2013

Goa Cina

Diposting oleh dessy setyo di 01.20 0 komentar


Goa Cina ? Itu pantai yang ada di daerah Malang selatan.pas liburan kemarin aku kesana main sama temen-temen ku juga.*Terakhir juga aku pergi ke pantai bareng mereka* fiuuh.Disana pemandangannya bagus banget.Dengan ombak yang melambai-lambai mengajak kita untuk segera bermain-main dengan ombak.Wkwkwkwk *semacam berlebihanlah*.Tapi beneran lo,ndek sana itu air lautnya biru,awannya biru,ombaknya besar,kereeeennn pokoknya.Aku kesananya Cuma bertujuh sih?Kali ini bener-bener sepi nggak kayak biasanya.Hmmm.
Taraaaaaaaaaa,ini nih namanya Goa Cina yang aku ceritain dari tadi.Ini foto pertama yang aku ambil disana.Aku bareng dateng nih,langsung ambil kamera,ambil gambarnya.Ini pantainya yang sebelah kiri *kalau nggak salah*
 Ini pantai yang sebelah barat.Ada batuannya gede-gede


Aku kesananya bareng Bela,Fabi,Atik,Silfi,Ridho sama Rama. Sebelum pulang,kita juga nyempet-nyempetin buat foto-foto,wkwkwk.Pemandangannya lebih bagus kalau sore soalnya.Lebih keliatan hening dan asri gitu
  
Ini ada Bela (yang pakek baju orange) ada Fabian yang (cowok sendiri pakek baju item) ada Atik (yang pakek baju putih)
Ini ada Silfi sama Ridho

Dan ini ada aku sama Rama
 Kalau udah di pantai gini sih sebenernya aku males pulang cepet.Pengennya sih pas mau sunset,sayangnya kita harus cepet-cepet pulang.Perjalanan dari tempat kita kesini lumayan jauh.Kangen banget deh sama pantai.Pengen main-main ke pantai lagi... Nunggu libur panjang lah ya ?.Gimana?Apa kalian tertarik juga buat kesana ? wkwkwkwkwk



Kembalikan Senyumku

Diposting oleh dessy setyo di 00.38 0 komentar


     Zura seorang gadis yang terbiasa dengan kehidupan keras.Tapi dia seorang gadis kecil yang penuh dengan keceriaan.Dari kecil dia sudah terbiasa hidup dengan ibunya.Ayahnya seorang perantau.Sebenarnya,secara materi dia berkecukupan.Tapi semenjak dia memasuki kelas 3 SD,dia merasa kehilangan semuanya.Termasuk kasih sayang orang tuanya.Sampai seketika,dia mendengar kabar perceraian orang tuanya.
“Sayang,ayah sudah memutuskan untuk bercerai dengan ibumu” kata Ayahnya
    Zura hanya diam.Dia menahan air matanya sampai seketika dia pergi meninggalkan rumahnya.Dia pergi ke rumah salah satu sahabatnya,Kirana.Dia datang ke rumah Kirana dengan nada tangis yang terisak-isak.
“Zura,kamu kenapa?” tanya Rana
Zura hanya diam.
“Zura,katakan pada ku!Apa yang terjadi denganmu?” tanya lagi Rana
“Orang tua ku Ran.Keluarga ku” jawab Zura
“Mereka kenapa?” tanya lagi Rana untuk kesekian kalinya
“Mereka cerai” jawab Zura dengan memeluk erat Rana
“Zura,sabar ya” Kirana mencoba untuk menenangkan hatinya
    Zura hanya menangis,awalnya dia tidak bisa menerima kenyataan keluarganya yang harus tercerai berai seperti ini.Akibat perceraian itu,Ibu Zura hanya bergantung dengan Zura.Hanya Zura harapan satu-satunya.Ibunya mulai mengatur hidup Zura.Mulai dari sekolah,pergaulan,cara hidupnya.Karna ketidak  nyamanan Zura dengan aturan itu,dia tidak mau peduli dengan sekolahnya.Meskipun nilai sekolahnya turun.
     Saat Kirana datang untuk mengajak Zura belajar kelompok.Tapi dia menolak.
“Zura,ngerjain tugas bareng yuk?Tugas mu belum kamu kerjainkan?” kata Rana
“Kamu kerjain aja sendiri.Aku nggak peduli” jawab Zura
“Kamu kenapa Zura?Dulu kamu anak yang pinter dan rajin.Prestasimu di sekolah juga nggak jelek-jelek banget kok” kata Rana
“Nggak perlu tak jawab kamu juga sudah tau” kata Zura
“Mau sampai kapan kamu kayak gini?” tanay Rana
“Aku nggak tau.Kalau aku nggak suka,nggak nyaman,aku nggak mau nglakuin ini semua.Buat aku nglakuin semua kalau akhirnya semua akan sia-sia.Nggak ada alasan buat aku jadi orang yang lebih baik” kata Zura
“Zura,ingat ada ibumu yang menggantungkan harapannya kepadamu?” Rana mencoba untuk mengingatkan
“Aku sudah nggak peduli lagi dengan hal itu”
     Kirana hanya diam.Rana pergi meninggalkan Zura.Semenjak perceraian itu pula,Zura tidak mau peduli dengan siapapun.Termasuk dengan cowok.Bagi dia,cowok adalah pemberat hidupnya.Banyak cowok yang mendekati Zura,tapi dia tetap tidak peduli.Sampai seketika,dia bertemu dengan seorang cowok yang bernama Mario.
Mario seorang cowok yang sederhana dan dewasa.Dengan kedewasaan dia,dia mampu mengalahkan sifat Zura.Awalnya sih emang susah.Tapi Mario mencoba untuk memahami kondisi Zura.
“Zura,kamu lagi apa?” tanya Mario
Zura pergi.Mario hanya diam.Lalu Kirana datang duduk disamping Mario.Mario mencari tahu tentang Zura ke Kirana.
“Zura itu ceweknya emang jutek ya?” tanya Mario
“Sebenarnya dia anaknya baik kok.Ceria juga.Cuma,karna ada suatu hal dia jadi jutek gitu” jawab Kirana
“Emang dia kenapa?Apa dia pernah disakitin cowok?” tanya lagi Mario
“Tidak.Dia seperti itu karna dia masih merasa trauma dengan kisah keluarganya” jelas Rana
“Emang keluarganya kenapa?”
“Ibu dan ayahnya cerai karna ayahnya lebih memilih perempuan lain.Ayahnya pergi meninggalkan Zura dan ibunya”
“Terus?apa hubungannya dengan sikap dia yang seperti itu?”
“Bagi dia,lelaki di dunia ini itu sama.Suka mainin perasaan perempuan.Dia sudah tidak percaya lagi dengan lelaki”
“Ooo gitu?Tapi dia anaknya asyik kan?”
“Tenang aja.Dia anaknya baik kok.Dia seperti itu,bukan karna dia tidak peduli dengan orang disekitarnya.Bagi dia,diam dan menyendiri itu lebih baik”
“Kok gitu?”
“Dulu dia pernah bilang,kalau menyendiri itu emang bikin kita lebih nyaman,kenapa kita harus cari teman yang jelas-jelas belum tentu tulus untuk berteman dengan kita?”
“Ooo gitu ya?Unik juga ya tuh cewek?”
     Dua tahun berjalan,akhirnya Zura mau menerima Mario.
“Makasih kamu sudah datang dikehidupanku.Kamu kembalikan lagi senyumku yang sempat hilang.Kamu sabar,lembut,dewasa.Makasih banget” kata Zura
“Iya sayang.Aku akan menjagamu selama aku masih mampu disampingmu”
“Makasih juga,kamu sudah bangunkan aku dari mimpi burukku.Kamu benar-benar membuatku merasa nyaman”
“Iya sama sama.Aku akan menggenggam tangan mu.Supaya kita bisa melangkah secara barengan”
     Zura merasa kembali dengan kehidupannya yang dulu.Bagi dia,Mario adalah seorang laki-laki yang bisa menjadi kakak,ayah,pacar,sahabat dan segalanya.
 

Desi Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review