Senin, 27 Mei 2013

Pertemuan Singkat

Diposting oleh dessy setyo di 01.26 0 komentar
Di persimpangan stasiun itu,untuk kesekian kalinya Kiki menjemput Rifky  pulang.RIfky menunggu Kiky  dan menyambut kedatangan Kiky  dengan senyuman.Senyuman yang selama ini Kiky rindukan dan jarang Kiky lihat.Kiky turun dari motor dan pindah posisi ke belakang.
Selama perjalanan,mereka bercanda gurau seolah-olah mereka ingin balas dendam  dengan waktu dan keadaan yang memisahkan mereka.Tak ada kata bosan untuk mereka mengobrol dalam perjalanan mengelilingi kota.
“Seneng ya bisa ketemu aku lagi ?” tanya Rifky dengan ketawa  usil
“Huft , mulai deh Grnya” jawab Kiky dengan muka tersipu malu
“Hallah,kalau seneng bilang aja.Muka merah mu kelihatan tuh dari spion” ketawa usil itulah yang bikin Kiky merindukan Rifky.Menginginkan dia untuk segera pulang ke kota mereka.
“La kamu sudah tau?ngapain kamu tanyak lagi?hem?” kata Kiky  gemas dan mencubit pipinya.
“Ya nggak apa dong.Biar kitanya nggak kaku.Meskipun kita jarang ketemu kan?Tapi kita harus tetap woles mbak bro” kalimat yang Rifky ucapkan itu seolah-olah menunjukkan pada Kiky kalau mereka harus merasakan kenyamanan saat bertemu.
Bermenit-menit mereka jalan-jalan keliling kota dan akhirnya mereka  sampai di rumahnya Rifky.Kiky turun dari sepeda dan Kiky berpamitan dengan orangtuanya.Saat Kiky hendak mencium tangan ayah Rifky,tiba-tiba saja ayah Rifky berkata “Kok buru-buru pulang?Masuk dulu kerumah sana”.Kiky hanya tersenyum dan Rifky tertawa puas mendengar omongan ayahnya itu yang melarang Kiky untuk segera pulang.
“Kasian.Nggak di bolehin pulang ya sama ayah.Bandel sih kalau di bilangi?” ejek Rifky
“Emang kamu bilang apa ke aku?” tanya Kiky polos
“Kamu nggak denger apa gimana sih ? Tadi kan aku udah bilang,mampir dulu kerumah.Pulangnya nanti dulu aja” jelas Rifky
“Tapikan ini udah sore bang?” Kiky mencoba mencari alasan
“Hallah,alasan kamu aja.Biasanya kamukan pulangnya hampir maghriban”kata Rifky
“Tapikan? . . . .” Kiky masih mencari alasan
“Tapi apa?sudah jangan banyak alasan.Pulang nanti dulu aja lo.Jarang-jarangkan kamu main kerumah?” Rifky memotong omongan Kiky
“Iya deh iya nurut.Nggak sopan banget sih motong omongan orang?” gerutu Kiky
“Biarin “ ejek Rifky
Saat mereka sedang asyik ngobrol,tiba-tiba dengar suara ibu ibu yang memanggil nama Rifky.Yang tak lain suara itu adalah suara ibu Rifky
“Rif,kok baru pulang jam segini?Habis dari mana aja?” tanya ibu Rifky
Kiky hanya tertawa melihat Rifky yang bingung mencari jawaban yang tepat untuk ibunya.
“Iya bu.Tadi aku habis beli sesuatu bentar.Jadi pulangnya telat” alasan Rifky
“Alasan aja” kata ibu Rifky
Rifky hanya tersenyum dan kesal melihat Kiky yang menertawakan dia karna bingung mencari alasan.
“Sayang,aku kangen” kata rIfky sambil memeluk Kiky erat erat
“Tadinya sih aku kangen.Tapi sekarang udah nggak tuh” kata Kiky
Mendengar pernyataan Kiky yang seperti itu,Rifky kesal dan melepas pelukannya.
“Kok bisa gitu?” tanya Rifky heran
“La kan udah ketemu bos.Jadi ukuran levelnya itu rendah.Coba kalau kita jauhan lagi,pasti kangenku ke kamu naik ke level paling atas lagi nih” jawab Kiky dengan tertawa kecil.Mendengar pernyataan Kiky yang seperti itu,Rifky mulai paham.
“Hehehe,iya sih?Bisa aja kamu ini” jawab Rifky
“Hehehe.Kamu balik lagi kesana kapan ?” tanya Kiky dengan muka polos
“Besok lusa non” jawab Rifky
“Kok bentar banget?” tanya lagi Kiky dengan muka cemberut
“La mau gimana lagi?Aku kan pulang kesini bukan untuk liburan?Tapi harus ada yang aku urus?” Rifky mencoba menjelaskannya
Tiba-tiba saja suasana menjadi hening.Mereka saling bertatap muka.Melihat muka Rifky yang seperti itu,Kiky merasa bersalah dan dia mencoba untuk meyakinkan Rifky kalau dia akan baik-baik saja.
“Iya udah deh nggak apa.Liburnya masih lama ya?” Kiky mencoba untuk tersenyum dan mengajak Rifky tertawa.Dalam hati Kiky berkata “Entah emoticon apa yang harus aku tunjukkan ke kamu Rif?Aku bingung,aku nggak sanggup nunjukkin ke kamu tentang keadaanku yang sesungguhnya disini selama kita jauh”
“Heheheh,tau gitu lo.Makasi ya udah mau ngertiin aku?” kata Rifky sambil memeluk Kiky untuk kesekian kalinya.
“Iya sama sama bos” balas Kiky dengan senyumannya itu.Dalam hati Rifky pun berkata “Aku tau kamu sulit untuk melepasku kembali.Tapi aku juga nggak bisa nglakuin apa-apa.Aku harap kamu tau,semua yang ku lakukan ini untuk masa depan kita”
Hari semakin larut.Kiky pamit untuk pulang.Sebenarnya sih Rifky nggak ngijinin,tapi mau gimana lagi
“Aku pulang dulu ya” pamit Kiky
“Emm,iya deh.Besok aku main ke rumahmu ya?” pinta Rifky
“Ok.Bye”
Keesokan harinya mereka bertemu lagi.Tapi,kali ini Rifky datang ke rumah Kiky hanya untuk sebentar.Hanya untuk berpamitan saja.
“Hai sayang” sapa Rifky
“Hai juga,masuk dulu deh” tawar Kiky
“Emm , nggak usah deh.Aku kesini Cuma mau pamitan aja.Aku mau berangkat sekarang”
“Lo,kok gitu?Katanya besok berangkatnya?” tanya Kiky dengan muka kesal
“Aku lupa kalau tiketnya hari ini.Lagian kebetulan urusan ku disini sudah selesai kok” kata Rifky
“Iya udah,hati hati ya” pesan Kiky
Rifky hanya tersenyum dan melambaikan tangan.Kiky tak bisa menahan tetesan air matanya dengan cepat dia masuk ke rumah.Dia masih belum puas untuk mengeluarkan semua rasa rindunya ke Rifky.Beberapa menit saat dia merasa tenang,Kiky mengirim pesan singkat kepada Rifky
“Jujur,aku kecewa ketika kamu datang ke rumahku hanya untuk berpamitan.Tapi aku juga nggak bisa apa-apa.Cepat pulang ya . . . Dikota ini aku masih menunggumu pulang.Kota Kita”
Membaca pesan dari Kiky,Rifky hanya tersenyum.Dalam hati dia berkata “Tunggu aku pulang sayang.Secepatnya aku akan kembali untuk kita”
 

Desi Template by Ipietoon Blogger Template | Gadget Review